Kamis, 19 Mei 2016

Motivasi yang nggak bikin termotivasi

Posted By: Desi Wangi - 04.53



wkwkwk judul nya lucu yaa? Kalau nggak lucu yaudah maap wkwkw. Duh, kali ini gua ga share sastra yang nggak sastra banget. Soalnya, kali ini gua mau sharing kisah nyata yang dialami oleh gua sendiri. Ya, mungkin kalian nggak pengen tau ya, tentang kisah gua ini hehe, tapi gua ngerasa wajib banget ngeshare wkwk. Kisah gua ini, emang nggak bakal bikin kalian atau siapapun yang baca tulisan ini menjadi termotivasi. Soalnya yang bisa bikin kalian bangkit atau jatuh, hanya kalian sendiri!!!
Okeh langsung aja gua cerita, ga mau lama-lama nanti keburu hujan (?) ngekkgngokkkk

Kisah gua ini sekitar satu tahun yang lalu, gua ini masih mahasiswa tingkat satu. So pasti setahun yang lalu gua adalah calon maba (mahasiswa baru). Berhubung saat ini masih bau-baunya maba masuk perguruan tinggi nih hehe. Sewaktu jalur SNMPTN atau orang biasa sebut jalur undangan tiba gua nggak pernah berharap sedikitpun sama dia (?) jangan salah fokus plis hehe. Intinya, gua ini tipe orang yang mempunyai pola pikir yang realistis, so gua gak gampang mudah berharap sama sesuatu yang belum pasti, jangan samain kalau dikasih harapan sama cowok ya hehe. Kebanyakan orang pilih jurusan beserta perguruan tingginya sangat hati-hati, karena mereka ingin supaya bisa masuk di perguruan tinggi, dimanapun itu. Tapi, gua dan beberapa orang yang mungkin seperti gua tidak memilih seperti itu, gua memilih yang memang sesuai keinginan gua dan kemampuan gua di bidang itu. Gua pilih jurusan yang emang gua pengen banget, salah satu jurusannya adalah SKPM (Sains Komunikasi Pengembangan Masyarakat) di IPB (Institut Pertanian Bogor). Semenjak kelas 11 atau kelas 2 SMA gua sudah pengen banget kuliah di IPB, alasannya karena gua pengen ngekos, pengen tau gimana cara mengelola uang. Balik lagi ke cerita gua, di hari pengumuman SNMPTN gua sedikit berharap diterima jalur undangan, tapi ternyata hasilnya gua nggak keterima. Gua nangis senangis-nangisnya. Disitu posisi terendah gua sebagai seorang hamba kepada Allah, karena gua sempat meragukan kasih sayangNya. Dalam pikiran gua saat itu, kenapa Allah nggak ngasih sesuatu yang memang gua pengenin banget, padahal keinginan itu selalu gua sebut dalam doa, plis jangan baper hehe. Tapi, alhamdulillah setelah dinasehati ibu dan ayah gua, gua berusaha bangkit dan terus berdoa. Doa gua kali ini beda, kali ini gua minta supaya dikasih yang terbaik sama Allah, bahkan saat itu gua rela masuk perguruan tinggi swasta asal nggak ngeberatin biaya orang tua gua. Namun, selera gua saat itu sebenarnya sudah bukan perguruan tinggi, gua beralih ke STAN dan STIS. Sebenarnya gua dulu nggak begitu suka, sebab cita-cita gua dari SMP pengen jadi pengusaha aamiinnn. Ya, seperti yang kalian tahu kalau sekolah di ikatan dinas seperti itu, ada plus minusnya. Plusnya nggak perlu nyari kerja lagi, minusnya ya sedikit nggak bisa berkembang karena terikat. Tapi, kembali lagi itu hanya opini dari gua. Balik ke cerita gua, dengan begitu selain daftar SBMPTN atau biasa dikenal orang jalur test tulis masuk perguruan tinggi gua juga daftar test STIS. Niatnya mau daftar test STAN juga, tapi di tahun gua test STAN munculnya sangat teramat telat. Nah, gua belajar ya biasa aja, cuma belajar yang gua paham. Kalau nggak paham yaudah gua tinggal. Gua juga nggak les, kebayang kan gimana posisi gua saat itu. Tapi, gua gamau menyesatkan pembaca, gua belajar kalau malem aja. Buka buku-buku tebal yang berkaitan dengan test sama buka laptop yang isinya tutorial belajar SBMPTN. Tapi gua nggak maksain otak gua, kalau udah pusing ya berhenti. Duh jadi ngalor ngidul kemana-mana hehe. Langsung aja ya, AKHIRNYAAAAAAAAAA GUA PUN NGGAK LOLOS TEST STIS. hehe.. Saat itu gua nggak galau, asli nggak galau. Aneh, padahal gua pengen banget masuk STIS, soalnya enak kan lulus langsung kerja, gratis, dapet uang saku pula. Gua tuh niatnya nggak mau kuliah dibiayain orang tua gua, yang kayak di film-film dan kayak sebagian orang hebat yang gua kenal hehe. Tapi apa daya niat hati memeluk gunung, duit sendiri tak cukup,, lhooo!! Semoga suatu saat nanti keinginan gua yang satu ini bisa terwujud aammiinn. Balik lagi ke cerita gua hehe. Tips buat kalian yang mau nggak galau ditolak PTN atau penolakkan semacamnya, kalian bisa berdoa sama Allah buat dikuatin hati dan diri kalian menerima semua takdir yang sudah dituliskan oleh Allah. Kejadian ini tanpa rekayasa hehe, gua sama sekali nggak galau ditolak STIS karena doa. Eits ini belum ending yaa... simak terus kalo nggak nanti kalian nyesel hehe boong dengggg
Setelah ditolak STIS, gua pun tetap fokus ke SBMPTN dan fokus menanti STAN yang tak kunjung datang. 
Saat hari H test SBMPTN tiba, gua terlambat setengah jam. Gua kejebak macet, di sepanjang perjalanan gua terus dzikir dan mencoba menebak-nebak apa gua ga ditakdirin di perguruan tinggi yaa, apa takdir gua di STAN hehe pede banget.
Namun, kasih sayang Allah yang masih gua nggak ngerti lagi besarnya kayak apa, saat gua tiba di lokasi ujian pengawas ruangan gua tuh baik banget. Ngga ceramah dulu atau apapun. Gua langsung dipersilahkan duduk, dan saat gua duduk yang tadinya gua dag dig dug di sepanjang jalan tiba-tiba perasaan nervous itu ilang, Ilang 100%. Saat di depan mata gua soal ujian, yang gua bingungin bukan jawaban tuh soal yang sulitnya hmmm hmmmm... Tapi, gua malah bingungin kemana kah perginya perasaan dag dig dug itu? Hehe.. Masya Allah, Allah memberikan keajaiban dengan cara yang ajaib.
Belum selesai ceritanya, gua pengen langsung ke moment yang gua tunggu-tunggu tulisnya, sebab tangan gua udah pegel ngetik. Moment ini adalah moment dimana hari pengumuman hasil SBMPTN keluar. Jengg jengggg, gua was was setengah mati. Tapi gua nggak lupa buat berdoa dikuatian lagi hati dan diri gua, supaya nggak galau kalau hasilnya pahit kayak jamu. Gua inget banget, pengumumannya itu sore jam 5. Tapi gua main sama temen gua, sebut saja X. Gua makan bubur ayam sore-sore berdua sama dia. Dia bilang mau lihat pengumuman gua, gua sih iya iya aja. Padahal dalem hati mah kesel “yakalii, kalau gua ga keterima malu lah gua”. Hehe bercanda kok, kalau X baca jangan marah ya hehe. Maghrib pun berkumandang dan kami pun berbuka puasa (?) lhoo salah topik. Saat adzan maghrib, sambil makan bubur dengan lahapnya gua coba buka salah satu link pengumuman SBMPTN. Gua lupa link apa yang gua kunjungin. Dannnnnnn alhasilllllllllll GUA DINYATAKAN GAGALLLLLLL!! Sekali lagi teman-teman gua GAGALLLLLLLL.
Gua nangis sekenceng-kencengnya sederas-derasnya hehe. Gua nggak perduli mau malu sama siapapun yang ngeliat gua nangis. Hehe
Mungkin temen gua ini nggak tega kali yaa liat gua nangis, dia mencoba menghibur gua dengan coba membuka salah satu link pengumuman SBMPTN yang lain. Gua yang lagi asik nangis tentu nggak perduli dengan usaha yang menurut gua konyol dan Cuma bikin gua tambah nangis. Cara menghibur yang kelewatan salah menurut gua, Hai X jangan marah yaa hehe.
Ya, begitulahhh sudah gua bilang berkali-kali buat jangan buka lagi dan jangan konyol. Akhirnya hasilnya gua lulus kan, gua tuh udah capek diginiin. Hmmmm whattt gua lulus???? GUA LULUS DI JURUSAN SKPM IPB, tempat yang gua idam-idamkan dari dulu Yeayyyyyyyy......... akhirnya kealayan gua keluar lagi. Mungkin si X berharap gua bakal ketawa pas tahu ternyata gua lulus, tapi ternyata gua malah nangis dan makin kenceng.
Kalian tahu kenapa gua nangis lagi padahal gua lulus? Langsung aja gua curahin isi hati gua muehehhe. Gua nangis karena gua ngerasa Allah tuh romantis banget, ngasih surprise ke gua, makhlukNya yang jauh dari kesempurnaan dalam beribadah. Allah ngebiarin gua nangis dulu, terus nangis lagi tapi karena bahagia yang nggak pernah bisa gua lukisin kadarnya. Intinya, kalau Allah udah romantis Romeo dan Juliet pun KALAH! Terserah sebanyak apapun dosa gua dan sesering apapun maksiat gua Allah nggak perduli. Allah tetep sayang, dan gua pun malu. Pelajaran dari cerita gua ini adalah, kalian harus banget positif thinking sama Allah, seburuk apapun kondisi kalian saat ini ITULAH YANG TERBAIK. Allah yang tahu, BUKAN KITA. Selalu bersyukur dan terus mengubah diri menjadi lebih baik lagi sebab Allah nggak pernah menuntut KITA SEMPURNA tapi hanya memperbaiki diri. Sejak saat itu, gua nggak pernah takut nggak bisa milikin apa yang gua pengen. Allah selalu memberikan yang terbaik bukan yang kita inginkan.
Mohon maaf jika tulisan gua ini acak-acakan, karena tujuan gua kali ini Cuma mau ngeshare aja, BETAPA ROMANTISNYA ALLAH SWT 

About Desi Wangi

We published High quality Blogger Templates with Awesome Design for blogspot lovers.The very first Blogger Templates Company where you will find Responsive Design Templates.

0 komentar:

Posting Komentar

Copyright ©

Designed by Templatezy